Browsing Tag

Remaja

Komunitas

Liputan Kopdar #4mazingKK X Kancut Keblenger Jabodebek

kopdar 4mazing kancut keblenger jabodebek
kopdar 4mazing kancut keblenger jabodebek

Kopdar #4mazingKK X Kawancut Jabodebek

Berdiri sejak 28 Februari 2011, Kancut Keblenger masih terus aktif dan kian eksis di dunia blogger. Banyak kegiatan-kegiatan positif yang rutin dilakukan untuk tetap menjalin hubungan baik antar blogger, salah satunya adalah Kopdar (Kopi Darat).

Kopdar kali ini bisa dibilang salah satu yang paling spesial, karena diselenggarakan bersamaan dengan hari ulang tahun Kancut Keblenger. Ya, komunitas ini sudah menginjak usia 4 tahun. Disamping itu, kopdar kali ini bisa dibilang yang terbesar, karena pertama kalinya acara kopdar diselenggarakan dibeberapa Kota / Regional secara bersamaan, diantaranya: Medan, Semarang, Makassar, Padang, Purwasuka (Purwakarta – Subang – Karawang), Samarinda, Kediri, Palembang, Malang, Tangerang, Surabaya dan Jabodebek (Jakarta – Bogor – Depok – Bekasi). Tiap regional udah punya plan-nya masing-masing, dan kali ini yang gue bahas adalah kopdar bareng Regional Jabodebek karena gue orang Bekasi. :)

kopdar kancut keblenger jabodebek

kopdar kancut keblenger bekasi

Onta, ojek gue pulang pergi.

Kopdar Regional Jabodebek dilaksanakan di Alun-alun Kota Bekasi. Tempat ini dipilih karena kebetulan lokasinya yang strategis dan gampang diakses sama Kawancut baik yang berasal dari Jakarta, Bogor, Depok maupun Bekasi. Hari itu gue dateng ke acara kopdar bareng temen se-regional yang kebetulan adek kelas gue di SMA, si @rivaldisetiawan alias Onta yang nebengin gue naik motornya.

panitia kopdar

Panitia Kopdar #4masingKK Bekasi
(sumber: ek4putri.blogspot.com)

Tiba di Alun-alun Kota Bekasi mata gue jelalatan nyari-nyari Kawancut yang gampang dikenalin karena pake kaos warna merah. Ngga lama gue langsung ketemu mereka, udah ada beberapa yang stay ditempat, yang pasti diantara mereka ada Eka, Ayu dan Picam. Kopdar kali ini mereka bertigalah yang jadi panitianya, heuheu makasi yaa kalian! :”) Gue langsung gabung sama Kawancut lainnya, bergerombol terus pastinya jabat tangan satu-satu biar kaga selek. :p

Pembukaan Kopdar #4mazingKK

Pembukaan Kopdar #4mazingKK

Sembari nunggu anggota lain yang belom tiba di planet Bekasi, kita ngisi absen dulu. Sambil sedikit ngobrol-ngobrol dan kenalan karena banyak yang baru kali ini ikutan kopdar. Ngga lama setelah itu gerombolan Kawancut Regional Jakarta, Depok dan Bogor datang dipimpin Ka Vina, sang founder KK yang tidak lelah memandu anggotanya datang ke planet kami. Sebenernya mereka agak ngaret, barangkali karena pas perjalanan menuju planet Bekasi bahan bakar roketnya abis, jadi dimaklum. ^_^

kue ulang tahun kancut keblenger

Kue Ultah Kancut Keblenger

Kopdar dimulai, diawali dengan pembukaan dan perkenalan para kawancut (sebutan anggota KK), biar kenal semuanya. Sekarang kan banyak tuh, kumpul-kumpul bareng doang tapi bukannya akrab malah sibuk main gadget sendiri-sendiri. Nah, di sini kita berbaur supaya makin hangat dan harmonis. :p Eheheh. Ulang tahun belom asik kalo belom potong kue, kita udah siapin (sebenernya 3 panitia tadi sih yg ngurus -,-v)  kue ulang tahun KK. Warnanya merah menggoda dan emang menarik banget. Kita potong dan makan bareng-bareng kuenya. Abis megang dan makan kue, sebenernya agak absurd sih, udah ada kancut, merah-merah pula tangannya. (/.__.)/ Jangan mikir yang ngga-ngga ya, kita disini anak baik-baik semua kok. ^_^

ulang tahun kancut keblenger

Potong kuenya, min!

Ohiya, kopdar kali ini kita kedatengan sponsor mas-mas dan mbak-mbak dari Telkomsel. Mereka ikut serta memeriahkan dan memerahkan hari ulang tahun KK. Mereka memberikan sedikit pengetahuannya mengenai The Power of Social Media lewat sharing santai. Hari itu hashtag #4mazingKK feat. #4mazingTSEL membanjiri timeline Kawancut. Ngga cuma ngasih kuliah singkat, mereka juga nyediain Merchandise buat semua Kawancut. Kita juga sempet main games bareng, seru deh pokoknya yang ngga dateng kopdar kali ini pasti nyesel. :p

Statistik Hashtag #4mazingKK & #4mazingTSEL

screenshot-keyhole.co 2015-03-03 12-55-00 (1)
screenshot-keyhole.co 2015-03-03 12-55-00
screenshot-keyhole.co 2015-03-03 12-31-51
keyhole

 

 

 

Setelah nyimak sharing santai mas dan mbak dari Telkomsel, kita break dulu buat istirahat dan solat. Gue bareng anak cowo yang lain langsung ke Masjid Al-Barkah buat solat Dzuhur. Sebagai orang Bekasi jujur ini pertama kalinya main ke Alun-alun Kota Bekasi dan masuk Masjid Al-Barkah yang ternyata luas dan bagus banget. Selepas solat semua sepakat buat cari makan, perut lapar emang ngga bisa diajak kompromi lagi. Kita pilih warung makan ayam kremes dipinggiran Alun-alun. Lumayan enak dan harganya bersahabat. Mbak pelayannya juga cantik sampe beberapa dari kita sempet sepik-sepikin, hahaha. =))

Saat Games Find The Flag

Saat Games Find The Flag

Balik ke tempat kumpul, kita langsung main games yang udah direncanain sama 3 panitia tadi. Kira-kira nama games-nya Find The Flag kali ya, soalnya kita disuruh nyari bendera sebanyak-banyaknya yang udah mereka sebar dan sembunyikan disekitar taman Alun-alun. Kita dibagi menjadi 3 kelompok pencari bendera. Gue masuk ke kelompok 3. Meski keliatannya sederhana “cuma nyari doang”, tapi seru juga loh. Karena kadang letak bendera yang ditaro sembarangan kayak diatas pohon, nyempil di semak,  terselip di hati mantan dan sebagainya bikin 3 kelompok yang ada berebutan. Kita jadi pusat perhatian, sampe orang-orang disekitar alun-alun ini mungkin mikir “ini anak-anak autis darimana sih pada muter-muter ga jelas?” :”) Sampe banyak juga anak-anak kecil malah bantuin kita buat nyari benderanya. Gokil! Nih, simak cuplikannya.

Find The Flag

Find The Flag

Pemenang Games Find The Flag

Pemenang Games Find The Flag

Dalam games itu kelompok gue lah yang keluar sebagai juara pertama, kelompok 3. Weits siapa dulu! :p Tapi semua kelompok dapet hadiah masing-masing. Baik kelompok yang menang atau yang kalah, kita harus ngejalanin tantangan yang tertulis ditiap bendera yang kita kumpulin, misalnya: nyanyi balonku pake huruf vokal U, nyebut “satu sate tujuh tusuk” secara cepat, dll. Abis itu kita juga bikin video buat lucu-lucuan dan juga video buat kontes yang diadain sama akun instagramnya @kancutkeblenger. Pokoknya seru banget dan ngga garing.

Tantangan Selfie

Tantangan Selfie

Ohiya, terakhir Mincut ngasih tantangan siapa yang berani selfie bareng pasangan yang lagi pacaran dan duduk-duduk santai di taman bakalan dikasih hadiah. Diluar dugaan, ternyata malah pada antusias buat ikutan, kecuali gue rada malu sih. Mungkin karena hadiahnya lumayan menggiurkan ye jadi pada rebutan. :p Ngga lama mereka langsung ngegas nyari pasangan yang lagi asik-asiknya pacaran, mulai dari anak sekolah, mas dan mbak, sampe orang dewasa. Gila pada ngga punya malu kali ya, atau karena pada cinta gratisan ngeliat hadiah yang disiapin? Hahaha.

Tantangan Selfie

Tantangan Selfie

Galeri Foto Kopdar #4mazingKK

Jangan sampe salah fokus sama foto-foto berikut ini, yaaa!

20150228120242

20150228120237

20150228120230

20150228120225

20150228120213

20150228120211

20150228120203

20150228120135

20150228120041

20150228120038

20150228120035

20150228120030

20150228120027

20150228120022

20150228120020

20150228120017

20150228120012

20150228115926

20150228115908

20150228115919

20150228115905

20150228115853

20150228115922

20150228115844

Bersama Aliansi Pipi Bekasi

Bersama Aliansi Pipi Bekasi

20150228115818

20150228115823

Pokoknya kopdar kali ini seru banget, buat kawancut lama atau baru kalo misalkan ada kopdar usahain ikut aja. Karena selalu ada cerita ditiap kopdar yang diadain. #azeekk Btw, thanks yaa buat panitia dan semua yang udah ikutan acara kopdar ini.

Kopdar selanjutnya tanggal 2 Mei 2015 dan Bogor yang bakalan jadi tuan rumahnya. Jangan sampe ngga dateng yoo. See ya there! ^_^

Curhat

Menjalani Masa Transisi

Menjalani Masa Transisi
Menjalani Masa Transisi

Menjalani Masa Transisi

 

“Selepas keluar dari SMA nanti, baru Ijang ngerasain hidup yang sebenernya.”

Beberapa bulan belakangan semenjak lulus SMA, kalimat itu selalu terngiang dalam benak gue. Kalimat itu dikatakan oleh Teteh (sebutan untuk kakak perempuan orang Sunda) gue, jauh sebelum gue lulus SMA. Dia pernah wanti-wanti gue dengan kalimat itu, dan baru sekarang gue paham apa maksudnya. Ketika lo biasa hidup bertahun-tahun sebagai pelajar, entah itu mulai dari SD, SMP atau SMA, lalu setelah itu selesai lo akan masuk dunia yang ‘baru’. Dimana biasanya lo punya uang jajan yang dikasih sama orang tua, ketemu dan kumpul bareng temen sepermainan dan ngelakuin kegiatan yang seru-seru yang cuma bisa dilakuin bareng temen lo, lalu semua berubah, berbanding terbalik dari keadaan itu.

Gue bukan lagi bahas yang keadaan finansial keluarganya oke dan serba berkecukupan terus bisa kuliah, tapi bagi gue dan yang keadaan finansial keluarganya hanya cukup. Bukan, bukan berarti kekurangan. Alhamdulillah cukup, tapi saat ini belom cukup untuk biaya kuliah, karena kebetulan lagi banyak pengeluaran. Yaa, semoga lo nangkep apa yang gue maksud itu. Saat lo ngga lagi dapet uang jajan sekolah seperti biasa, dan saat ngeliat temen seperjuangan lo udah pergi mengejar impiannya masing-masing. Memang kewajiban orang tua untuk membiayai anaknya, tapi semenjak lulus SMA ini, jujur gue udah ngerasa ngga enak buat minta uang.

Buat yang belom tau, pas selesai SMA kemaren gue gagal masuk Perguruan Tinggi Negeri lewat beberapa jalur seleksi yang ada. Yaitu SNMPTN, SBMPTN, UMBPTN dan yang terakhir gue ambil UM-UGM. Dari 4 jalur seleksi yang gue ambil, ngga ada satupun yang lolos. Well, ngga ada yang bisa dijelasin dari rasa sakitnya ditolak, ditolak apapun itu, kecuali rasa sakit gigi. Dari masing-masing kegagalan itu, gue udah catat apa aja yang kira-kira jadi penyebabnya, dengan harapan kesalahan itu ngga akan terulang dikemudian hari.

Dari catatan gue itu, satu yang gue rasa paling berpengaruh adalah kesalahan nama pada beberapa dokumen penting milik gue, yaitu pada Rapor, Akta Kelahiran dan Kartu Keluarga. Perbedaan nama yang seharusnya Ijal Fauzi namun tertulis Ijal Fauji di Rapor dan Akta Kelahiran. Ini fatal, dan resikonya harus gue tanggung sendiri. Gue gamau nyalahin siapapun, hanya sedikit geram sama yang buat Akta Kelahiran itu, tapi yaa itu udah berlalu dan ngga perlu gue sesalin. Gue dibuat cukup pusing karena kesalahan nama itu, ditambah bolak-balik ke Sekolah untuk ngurus nilai Rapor yang unwell-documented. Mungkin ini efek dari Sistem Kredit Smester yang berlaku di sekolah gue dengan pengurus yang kurang baik. Ngga ada jalan keluar selain buat Akta Kelahiran baru. Akhirnya gue udah mutusin untuk nunda kuliah tahun ini. Merelakan untuk menunda keinginan untuk lebih cepat meraih kesuksesan di usia muda.

Gue kehilangan motivasi saat itu. Gue berpikir, untuk siswa yang bisa dikatakan nilainya cukup bagus kenapa gue ngga bisa kuliah kayak yang lain? Saat temen seperjuangan udah mulai sibuk dengan persiapan kuliahnya, gue masih luntang-lantung mengikuti kemana angin membawa diri gue. Ngga banyak yang bisa gue lakuin saat itu. Sampai suatu hari, gue dapet kabar kalo rekan gue meninggal. (Baca postingan: Selamat Jalan Ladida, You’ll Be Missed!). Gue sempet ngga nyangka akan hal itu, gue juga sempet galang donasi buat dia meski ngga seberapa tapi gue bersyukur bisa sempet bantu dia untuk yang terakhir kalinya. Dari dia gue dapet banyak pelajaran, salah satunya soal kuliah. Dia sempet menunda kuliahnya waktu itu karena penyakit yang dia derita. Well, kesehatan juga penting, dan gue bersyukur masih dikasih kesehatan.

Lalu gue mikir, ngga mungkin gue kayak gini terus. Ditambah orang tua yang keliatannya ngga nyaman liat gue yang ngga ngapa-ngapain, dalam hal ini mereka lebih dukung gue untuk kerja dulu, baru nanti kuliah dengan biaya sendiri. Karena 2 kakak gue setelah lulus SMA emang langsung kerja. Saat itu gue harus ambil keputusan, akhirnya gue coba jelasin ke orang tua gue dengan presentasi pake notebook layaknya saat presentasi tugas didepan kelas zaman SMA. Disitu gue jelasin kalo selain “nganggur”, ada yang gue lakuin di dunia maya. Gue jelasin sama mereka kalo gue bisa dibilang jadi freelancer, dibayar untuk jasa desain template blogger, yang mungkin hasilnya ngga seberapa. Bukan hal yang gampang jelasin hal kayak gini ke orang tua, apalagi saat itu gue belum punya hasil yang bisa ditunjukkin. Tapi, dari penjelasan gue itu mereka cukup paham apa yang gue lakuin sebenernya ngga cuma main-main. Akhirnya sejak hari itu gue mulai serius menekuni kegiatan itu. Gue kembali bangkitin Blog Modifus, yang sempet vakum sepeninggal founder-nya, Ladida. Gue bangun semuanya dari awal lagi, bikin bussiness card, re-design tampilannya dan rekrut orang lain buat jadi partner. Saat itu gue butuh desainer grafis, alhamdulillah dapet yang seumuran juga namanya Ryan, saat ini dia kuliah di Jogja. Gue harap dia bisa betah jadi rekan gue nantinya, meski dengan penghasilan awal yang ngga seberapa ini :)

Business Card Blog Modifus

Business Card

Business Card Blog Modifus

Business Card (Ijal)

Business Card Blog Modifus

Business Card (Ryan)

Singkat cerita, desain baru untuk Blog Modifus sudah jadi, hasil kolaborasi tangan gue dan Ryan. Begitu juga dengan kartu nama yang udah dicetak. Ini seperti tambahan semangat buat gue. Semenjak itu BM dapet respon yang cukup positif, dapet klien dan cukup dikenal. Semoga nantinya akan terus maju dan berkembang.

Blog Modifus - Modifikasi Template Blogspot - Bukan Jasa Profesional

Tim Blog Modifus

Sudah memasuki tahun 2015 ini, gue emang belom pernah publish resolusi tahun baru seperti yang dilakuin blogger kebanyakan. Tapi gue udah sempet tulis di notebook, apa aja plan dan cita-cita yang harus gue capai ditahun ini. Karena bagi gue, cukup Tuhan dan diri kita sendiri aja yang tau rencana itu, selebihnya tinggal usaha dan berdoa. Tapi dari sekian banyak rencana dan cita-cita yang udah gue targetin, yang gue rasa paling harus gue capai terlebih dahulu adalah bisa kuliah di Perguruan Tinggi Negeri dan bisa sukses dengan hobi gue di bidang desain web dengan hasil yang memuaskan. Gue mau bisa lebih cepet sukses dan banggain orang tua di usia muda. Karena 29 Januari nanti, Insya Allah gue memasuki usia 19 tahun (maaf, ini sedikit kode :) ).

Beberapa kali gue dapet ajakan untuk meet-up bareng klien, kebanyakan gue tolak karena malah banyak dari mereka malah nawarin kerja yang ngga sejalan dengan hobi gue. Sampai akhirnya, sekarang ada klien yang percayain gue untuk megang web-nya, yang satu bergerak dibidang property dan satunya dibidang seni. Semoga ini salah satu langkah awal gue menuju sukses. Dengan begitu gue bisa memenuhi semua target yang perlu gue capai di tahun 2015 ini. Aaamiin, yaa rabbal ‘alamin.

Kalau lo punya cerita tentang masa transisi lo atau tentang target lo di tahun ini, jangan ragu buat ceritain di kolom komentar yaa! Biar gue dan temen yang lain tau, dan bisa kita wujudkan semuanya di tahun ini ^_^
Opini

Konflik Indosat dengan Bekasi Terkesan Berlebihan

Liburan ke Aussie lebih mudah dibanding ke Bekasi
Taman Kota Bekasi

Taman Kota Bekasi

Masih ingatkah kalian dengan tayangan secara live di TV acara resepsi pernikahan pasangan artis Raffi Ahmad dengan Nagita Slavina? Atau live report kelahiran anak pertama pasangan Artis Anang Hermansyah dengan Ashanty beberapa waktu lalu? Ya, tayangan itu ngga sedikit menuai pro dan kontra, baik dari kalangan sesama public figure maupun dari kalangan warga biasa. Eits, postingan ini bukan buat ngebahas lagi masalah itu, tapi tentang sebuah konflik yang muncul baru-baru ini antara warga Bekasi dengan salah satu provider ternama di Indonesia, yaitu Indosat.

Beberapa hari yang lalu, media sosial (khususnya Facebook dan Twitter) kembali ramai dengan adanya konflik antara warga Bekasi dengan Indosat. Hal ini berawal dari sebuah iklan viral yang terbitkan oleh pihak Indosat yang ternyata konten dari iklan itu menyinggung sebagian warga Bekasi. Penasaran dengan konten dari iklan itu, gue langsung browsing dan baca beberapa berita di media online dan mendapati iklan yang dimaksud, seperti ini: “Liburan ke Aussie lebih mudah dibanding ke Bekasi”.

Liburan ke Aussie lebih mudah dibanding ke Bekasi

Liburan ke Aussie lebih mudah dibanding ke Bekasi

Bagi sebagian orang hal ini terlihat seperti hal biasa aja, toh maksudnya juga bukan buat jelek-jelekkin Bekasi, kan? Tapi, kalo kita liat dari bentuk kalimatnya, memang seperti ada makna yang tersirat disitu. Kalimat “Liburan ke Aussie lebih mudah dibanding ke Bekasi” menggambarkan kalo liburan ke Bekasi lebih sulit dari ke Aussie, dan sebagian orang menganggap ini hal yang menyinggung warga Bekasi.

Hal ini ngingetin gue tentang hal yang hampir serupa beberapa lalu, saat Bekasi, tanah kelahiran gue (azeekk! :p), jadi bahan bully-an di media sosial dengan meme-meme yang mendeskreditkan Bekasi sebagai kota yang macet, panas, ribet, ngga asik dan lain-lain. Lu belom pernah liat meme yang gue maksud? Nih, lu liat-liat aje sendiri ye.

gambar-meme-papa-mau-ke-bekasi

Meme Papa Pergi ke Bekasi

bekasi-jalan-rusak

Meme Jalan Rusak Bekasi

gambar-meme-anak-jakarta-dan-bekasi

Meme Bekasi

gambar-meme-bekasi-seakan-akan-diluar-bumi

Meme Bekasi

meme cowok bekasi

Ini sih curhat kayaknya, ya?

Sebenernya, ini jelas pihak Indosat duluan yang melakukan kesalahan, tepatnya kesalahan si pembuat iklan viral itu. It looks like there’s no good words for your ads banner. Atau ini emang pihak Indosat aje yang mau nebeng sama nama Bekasi yang belakangan ini lagi tenar di media sosial ye? Entahlah, yang jelas konflik ini memang berawal dari kesalahan mereka. Sekarang kita bisa liat respon dari warga Bekasi sendiri (atau ada juga orang yang bukan orang Bekasi tapi ikut-ikutan? ^_^) , khususnya yang aktif dan eksis di media sosial, mereka yang ngga terima tanah kelahirannya secara ngga langsung dihina oleh pihak Indosat itu ngga mau kalah untuk balik mencaci provider yang kebanyakan dipake kalangan remaja labil ini. Bagi gue yang emang orang asli Bekasi, ngga perlu dijelasin lagi juga udah jelas ngga terima kota kelahirannya dikata-katain. Ibaratnye lu punya rumah, tapi tiba-tiba ada orang lewat buang 1 kantong sampah kehalaman rumah lu, jelas ga terima, kan?! Berkenaan dengan masalah ini, pihak Indosat sudah memutuskan kontrak dengan tm pembuat iklan soal Bekasi ini. (Baca: Indosat Putuskan Kontrak dengan Tim Pembuat Iklan soal Bekasi)

Tapi, bukan berarti perlakuan buruk harus dibales sama perlakuan buruk juga, atau bahkan lebih buruk dari yang lebih buruk (?) Buat gue, kalo ada yang nyindir atau mencaci pihak Indosat di media sosial itu masih wajar dan masih bisa diterima, karena ngga munafik juga sih gue kadang-kadang mengumpat di media sosial kalo provider modem yang gua pake mengecewakan. Masih wajar kan ye? Tapi ternyata, ada sebagian warga Bekasi yang punya cara lain buat numpahin kekesalannya atas kelakuan pihak Indosat ini. Dilansir dari Republika.co.id, telah terjadi penimpukkan tomat ke kantor Indosat. Dan karyawan yang ada didalam kantor panik, sebagian juga malah update di media sosial (dasar -_-). (Baca: Demo Iklan Lecehkan Bekasi, Kantor Indosat Dilempari Tomat Busuk).

Bro, ini anarkis. Ngga sepantasnya hal kayak gini dilakuin, masih banyak kan jalan keluar yang baik buat selesain konfliknya? Kalo emang cinta Bekasi, tunjukkin cara warga Bekasi yang keren, bukan kayak gini yang malah memalukan nama Bekasi, jatohnya blunder kalo gini. Eh, ternyata ngga cuma warga Bekasi, pihak Indosat juga melakukan blunder dengan adanya akun robot dan buzzer di twitter yang membela pihak Indosat. (Baca: Akun Robot dan Buzzer Redamkan Kecaman Netizen Bekasi Terhadap Indosat). Pfftt, masih ada aje yang beginian.

Sebenernya, dari media yang gue baca, pihak Indosat uda minta maaf sama salah satu pihak yang mewakili Bekasi. Namun, hal ini dirasa belum cukup oleh sebagian warga Bekasi, karena memang ini bukan konflik Indosat dengan 1 orang aje. Sebagian besar warga Bekasi berharap pihak Indosat minta maaf sama semua warga Bekasi secara terbuka, disiarin di media supaya semua orang bisa tau. Bagi gue ini perlu dilakuin sama Indosat, mengakui kesalahan yang dibuat mereka sendiri.

Terus apa hubungannya sama paragraf pertama tulisan ini? Nah, menurut gue ini salah satu efek dari siaran-siarang langsung itu, siaran langsung pernikahan, siaran langsung kelahiran dan lain-lain. Nanti sekalin aja dibuat siaran langsung artis di pagi hari, pas lagi liburan, pemakaman dan lain-lain biar tenar, ye?

Apapun itu, gue harap masalah ini bisa diselesaikan secara baik. Indosat bisa intropeksi dan berhati-hati dalam mengiklankan produknya, dan pelajaran buat warga Bekasi supaya ngga ngelakuin hal kayak gini lagi ye. Zaman udah modern, pola pikir jangan tradisional.

Salam hangat buat semua warga Bekasi! ^_^

Dokumentasi

Petualangan Merbabu – Jogja #1

Perjalanan Merbabu - Jogja #1

21 Desember 2013, gua bareng temen-temen, mau ngadain pendakian ke salah satu gunung di Jawa Tengah, gunung yang terindah dan di lanjutkan dengan backpack ke Jogja.

Perjalanan Merbabu - Jogja #1

Merbabu – Jogja #1

Berhubung gua belum sempet nulis cerita dan ternyata temen gua udah nulis duluan secara lengkap di blognya, jadi cerita Petualangan Merbabu – Jogja #1 dialihkan ke halaman blog temen gua tadi yang udah tercantum diatas, enjoy it!