Browsing Category

Curhat

Curhat

Menjalani Masa Transisi

Menjalani Masa Transisi
Menjalani Masa Transisi

Menjalani Masa Transisi

 

“Selepas keluar dari SMA nanti, baru Ijang ngerasain hidup yang sebenernya.”

Beberapa bulan belakangan semenjak lulus SMA, kalimat itu selalu terngiang dalam benak gue. Kalimat itu dikatakan oleh Teteh (sebutan untuk kakak perempuan orang Sunda) gue, jauh sebelum gue lulus SMA. Dia pernah wanti-wanti gue dengan kalimat itu, dan baru sekarang gue paham apa maksudnya. Ketika lo biasa hidup bertahun-tahun sebagai pelajar, entah itu mulai dari SD, SMP atau SMA, lalu setelah itu selesai lo akan masuk dunia yang ‘baru’. Dimana biasanya lo punya uang jajan yang dikasih sama orang tua, ketemu dan kumpul bareng temen sepermainan dan ngelakuin kegiatan yang seru-seru yang cuma bisa dilakuin bareng temen lo, lalu semua berubah, berbanding terbalik dari keadaan itu.

Gue bukan lagi bahas yang keadaan finansial keluarganya oke dan serba berkecukupan terus bisa kuliah, tapi bagi gue dan yang keadaan finansial keluarganya hanya cukup. Bukan, bukan berarti kekurangan. Alhamdulillah cukup, tapi saat ini belom cukup untuk biaya kuliah, karena kebetulan lagi banyak pengeluaran. Yaa, semoga lo nangkep apa yang gue maksud itu. Saat lo ngga lagi dapet uang jajan sekolah seperti biasa, dan saat ngeliat temen seperjuangan lo udah pergi mengejar impiannya masing-masing. Memang kewajiban orang tua untuk membiayai anaknya, tapi semenjak lulus SMA ini, jujur gue udah ngerasa ngga enak buat minta uang.

Buat yang belom tau, pas selesai SMA kemaren gue gagal masuk Perguruan Tinggi Negeri lewat beberapa jalur seleksi yang ada. Yaitu SNMPTN, SBMPTN, UMBPTN dan yang terakhir gue ambil UM-UGM. Dari 4 jalur seleksi yang gue ambil, ngga ada satupun yang lolos. Well, ngga ada yang bisa dijelasin dari rasa sakitnya ditolak, ditolak apapun itu, kecuali rasa sakit gigi. Dari masing-masing kegagalan itu, gue udah catat apa aja yang kira-kira jadi penyebabnya, dengan harapan kesalahan itu ngga akan terulang dikemudian hari.

Dari catatan gue itu, satu yang gue rasa paling berpengaruh adalah kesalahan nama pada beberapa dokumen penting milik gue, yaitu pada Rapor, Akta Kelahiran dan Kartu Keluarga. Perbedaan nama yang seharusnya Ijal Fauzi namun tertulis Ijal Fauji di Rapor dan Akta Kelahiran. Ini fatal, dan resikonya harus gue tanggung sendiri. Gue gamau nyalahin siapapun, hanya sedikit geram sama yang buat Akta Kelahiran itu, tapi yaa itu udah berlalu dan ngga perlu gue sesalin. Gue dibuat cukup pusing karena kesalahan nama itu, ditambah bolak-balik ke Sekolah untuk ngurus nilai Rapor yang unwell-documented. Mungkin ini efek dari Sistem Kredit Smester yang berlaku di sekolah gue dengan pengurus yang kurang baik. Ngga ada jalan keluar selain buat Akta Kelahiran baru. Akhirnya gue udah mutusin untuk nunda kuliah tahun ini. Merelakan untuk menunda keinginan untuk lebih cepat meraih kesuksesan di usia muda.

Gue kehilangan motivasi saat itu. Gue berpikir, untuk siswa yang bisa dikatakan nilainya cukup bagus kenapa gue ngga bisa kuliah kayak yang lain? Saat temen seperjuangan udah mulai sibuk dengan persiapan kuliahnya, gue masih luntang-lantung mengikuti kemana angin membawa diri gue. Ngga banyak yang bisa gue lakuin saat itu. Sampai suatu hari, gue dapet kabar kalo rekan gue meninggal. (Baca postingan: Selamat Jalan Ladida, You’ll Be Missed!). Gue sempet ngga nyangka akan hal itu, gue juga sempet galang donasi buat dia meski ngga seberapa tapi gue bersyukur bisa sempet bantu dia untuk yang terakhir kalinya. Dari dia gue dapet banyak pelajaran, salah satunya soal kuliah. Dia sempet menunda kuliahnya waktu itu karena penyakit yang dia derita. Well, kesehatan juga penting, dan gue bersyukur masih dikasih kesehatan.

Lalu gue mikir, ngga mungkin gue kayak gini terus. Ditambah orang tua yang keliatannya ngga nyaman liat gue yang ngga ngapa-ngapain, dalam hal ini mereka lebih dukung gue untuk kerja dulu, baru nanti kuliah dengan biaya sendiri. Karena 2 kakak gue setelah lulus SMA emang langsung kerja. Saat itu gue harus ambil keputusan, akhirnya gue coba jelasin ke orang tua gue dengan presentasi pake notebook layaknya saat presentasi tugas didepan kelas zaman SMA. Disitu gue jelasin kalo selain “nganggur”, ada yang gue lakuin di dunia maya. Gue jelasin sama mereka kalo gue bisa dibilang jadi freelancer, dibayar untuk jasa desain template blogger, yang mungkin hasilnya ngga seberapa. Bukan hal yang gampang jelasin hal kayak gini ke orang tua, apalagi saat itu gue belum punya hasil yang bisa ditunjukkin. Tapi, dari penjelasan gue itu mereka cukup paham apa yang gue lakuin sebenernya ngga cuma main-main. Akhirnya sejak hari itu gue mulai serius menekuni kegiatan itu. Gue kembali bangkitin Blog Modifus, yang sempet vakum sepeninggal founder-nya, Ladida. Gue bangun semuanya dari awal lagi, bikin bussiness card, re-design tampilannya dan rekrut orang lain buat jadi partner. Saat itu gue butuh desainer grafis, alhamdulillah dapet yang seumuran juga namanya Ryan, saat ini dia kuliah di Jogja. Gue harap dia bisa betah jadi rekan gue nantinya, meski dengan penghasilan awal yang ngga seberapa ini :)

Business Card Blog Modifus

Business Card

Business Card Blog Modifus

Business Card (Ijal)

Business Card Blog Modifus

Business Card (Ryan)

Singkat cerita, desain baru untuk Blog Modifus sudah jadi, hasil kolaborasi tangan gue dan Ryan. Begitu juga dengan kartu nama yang udah dicetak. Ini seperti tambahan semangat buat gue. Semenjak itu BM dapet respon yang cukup positif, dapet klien dan cukup dikenal. Semoga nantinya akan terus maju dan berkembang.

Blog Modifus - Modifikasi Template Blogspot - Bukan Jasa Profesional

Tim Blog Modifus

Sudah memasuki tahun 2015 ini, gue emang belom pernah publish resolusi tahun baru seperti yang dilakuin blogger kebanyakan. Tapi gue udah sempet tulis di notebook, apa aja plan dan cita-cita yang harus gue capai ditahun ini. Karena bagi gue, cukup Tuhan dan diri kita sendiri aja yang tau rencana itu, selebihnya tinggal usaha dan berdoa. Tapi dari sekian banyak rencana dan cita-cita yang udah gue targetin, yang gue rasa paling harus gue capai terlebih dahulu adalah bisa kuliah di Perguruan Tinggi Negeri dan bisa sukses dengan hobi gue di bidang desain web dengan hasil yang memuaskan. Gue mau bisa lebih cepet sukses dan banggain orang tua di usia muda. Karena 29 Januari nanti, Insya Allah gue memasuki usia 19 tahun (maaf, ini sedikit kode :) ).

Beberapa kali gue dapet ajakan untuk meet-up bareng klien, kebanyakan gue tolak karena malah banyak dari mereka malah nawarin kerja yang ngga sejalan dengan hobi gue. Sampai akhirnya, sekarang ada klien yang percayain gue untuk megang web-nya, yang satu bergerak dibidang property dan satunya dibidang seni. Semoga ini salah satu langkah awal gue menuju sukses. Dengan begitu gue bisa memenuhi semua target yang perlu gue capai di tahun 2015 ini. Aaamiin, yaa rabbal ‘alamin.

Kalau lo punya cerita tentang masa transisi lo atau tentang target lo di tahun ini, jangan ragu buat ceritain di kolom komentar yaa! Biar gue dan temen yang lain tau, dan bisa kita wujudkan semuanya di tahun ini ^_^