Mudik dan Tipsnya

Mudik

Mudik

Pulang kampung atau yang biasa dibilang mudik bukan hal yang asing dikalangan masyarakat Indonesia. Baik arus mudik maupun arus balik selalu menjadi perhatian banyak kalangan. Kepadatan penduduk yang ngga merata dan keinginan untuk tinggal di Ibu Kota negara menjadi faktor utama terjadinya. Padahal, mereka para transmigran belom tau bagaimana kerasnya kehidupan di Jakarta.

Para transmigran yang bertransmigrasi biasanya sudah bisa ditebak, tujuan kedatangan awal mereka adalah Jakarta, Pulau Jawa. Ngga tau kenapa ya minatnya ke Jakarta? Seharusnya kita bisa ambil teladan dari negara kepulauan tetangga jauh kita, Jepang. Mengapa? Karena disana yang kepadatan penduduknya rendah justru dijadikan tujuan transmigarasi sehingga kepadatan penduduk di setiap pulau di negara Jepang itu merata. Namun hal sebaliknya yang terjadi di negara kita. Kegiatan transmigrasi hanya terpusat di Pulau Jawa, khususnya Jakarta. Ironis memang, ditengah ribuan pulau di Indonesia hanya sedikit pulau yang dijadikan tujuan transmigrasi.

Hmmm, sampe lupa. Gua nulis postingan ini cuma sekedar iseng aja, ngeluarin sedikit isi hati gua. Gua juga punya tips-tips menarik buat lo semua yang mau mudik. Pulang kampung, 2 kata yang gua dan keluarga gua ngga pernah kerjain seumur hidup. Kenapa? Karena gua dan keluarga gua emang ngga punya kampung. Huaaaa emang ada kalanya gua sedih ngga punya kampung, tinggal sebagai warga Kampung Kebantenan tulen. Gua rada miris kalo ngeliat temen-temen gua pulang kampung, bisa refreshing, bisa dapet THR banyak dari sanak sodara di kampung. Tapi disisi lain gua juga seneng ngga punya tujuan mudik. Karena gua dan keluarga ngga pernah repot mikirin kapan mudik, nyiapin duit buat perjalanan, susah-susah nyari transport misalnya kereta/bis/kapal/pesawat soalnya ngga punya mobil pribadi kaya temen-temen gua.

Ya, itulah nasib gua, nasib keluarga gua yang ngga punya kampung. Karena orang tua dari emak dan bapa gua emang tinggal ngga jauh dari rumah gua. Tinggal naik motor juga sampe kalo mau main-main. Tapi seenggaknya gua juga pernah ngerasain suasana yang hampir mirip mudik, ya soalnya ada adiknya bapa gua yang tinggal di Sumedang, Jawab Barat. Tahun lalu gua dan keluarga sempet ke Sumedang, ya Alhamdulillah deh refreshing dikit.

Oh, iya. Gua punya tips-tips nih buat kalian yang mudik lebaran ini :

  • Jaga kondisi kesehatan tubuh lo. Apa yang terjadi kalo lo mudik ke kampung niatnya itu pengen silaturahim sama keluarga, refreshing serta seneng-seneng, tapi lo malah sakit?
  • Suruh emak dan bapa lo nyiapin duit yang tebel. Nah, ini juga penting. Mudik butuh biaya yang bisa dibilang besar sob. Disamping untuk transport bagi yang ngga punya kendaraan pribadi, atau uang bensin buat yang punya kendaraan pribadi, mudik juga butuh kocek yang besar. Misalnya buat beli “buah tangan”, ngasih THR ke sanak sodara (kalo emak dan bapa ngga pelit), dll. Sebenernya ini tergantung dari pribadi masing-masing, kalo emak dan bapa lo bisa me-manage keuangan dengan sehemat mungkin, ya bisa dah tuh mudik hemat.
  • Pastikan rumah dalam keadaan aman. Lo mudik, pas pulang sampe rumah, rumah lo udah ilang? Mau apa? Ahahah. Mentang-mentang mudik, jangan lupain tempat tinggal lo, yaitu rumah. Pastiin rumah lo aman. Kalo gua dulu pergi ke Sumedang, rumah gua minta dihuni sama sodara/kakek-nenek yang ngga kemana-mana.
  • Pastikan barang-barang elektronik dalam keadaan mati. Lo mudik, pas pulang ke rumah, rumah lo udah kebakar dan jadi abu karena terjadi sedikit korsleting? Ngga deh.

Itu sedikit tips mudik dari gua. Nah ada lagi nih tips mudik bagi pengguna transportasi umum/pribadi

  • Mudik dengan mobil pribadi : Periksa tekanan ban, oli mesin, dan air radiator. Jangan lupa periksa kantong, cukup ngga buat beli bensin?
  • Mudik dengan sepeda motor : Sering-seringlah menengok kebelakang. Jangan sampe pembonceng ketinggalan.
  • Mudik dengan kereta api ekonomi : Hati-hati kalo tiduran dilantai ketingga mengantri. Bisa-bisa keinjek-injek sama penumpang lain.
  • Mudik dengan bus : Biasanya, bus ekonomi rawan pencopet. Sedangkan bus non-ekonomi rawan pilek karena kedinginan AC. Jaga kondisi aja.

Kiranya itu aja curhatan dan tips mudik yang gua bisa kasih. Buat lo yang mudik, hati-hati dijalan ya. Jangan lupa bawain gua oleh-oleh. Buat lo yang ngga mudik, ratapi nasib lo.

Sumber dan referensi
  • Google images

45 Responses

  1. nice tips.
    aku juga nggak mudik.(lho?) banyak yg nggak mudik ya?
    tahun ini mungkin nggak. soalnya pengen ngerasain nggak mudik sekali aja. tahun2 kemaren mudik terus soalnya kerumah nenek. ๐Ÿ™‚

  2. tips buat yg enggak mudik, kalau entar nyari bini carilah yang lain pulau, yg jauh biar bisa mudik :P. Omprengannya keren om wkwkwkwk ๐Ÿ˜›

  3. @putri : makasih. samaan dong kita ngga mudik ๐Ÿ˜€ (gua emang ngga punya kampung -_-)
    @chilfia : iya banyak yg ngga mudik termasuk gua ๐Ÿ˜€
    @AJe : wkwkwk tips keren tuh mas ๐Ÿ˜€ yoi dong, Jalepolitan :p wkwkwk

  4. Sama jal, kita senasib, GAK PERNAH MUDIK!
    Kadang suka bingung juga kalo ditanyain, “Mudik gak lo?” haduh.. tiap tahun nanya itu terus..
    apalah daya T.T

  5. @randy : wkwkwk iseng ane bikin jalepolitan ๐Ÿ˜€ insya Allah kalo gua masih ada umur dan punya banyak duit ye bang
    @Stevanus : senasib kita sob ๐Ÿ˜€

  6. wah, keren banget foto2mu jal, ahahhaaa …

    tips yg bagus dari bang jale, sebaiknya para mudikers membaca ini supaya selamat sampe tujuan dan kembali lagi ke rumah masing2 ๐Ÿ˜€

  7. huehehehe.. iia tuh sok asiiikk :p pisss**** kebetulan gag mudik nii kang saiia nya ๐Ÿ™‚ jadi.. ikut ngucapin met mudik ajja dee buat yg mudik, ati ati di jaln.. jgn lupa angpao buat yg di sana :p

  8. Nah ane setuju tuh ama tips bagi agan2 yang mudik pake motor. Pastikan penumpang ga ketinggalan. Tips lainnya dari ane: Pastikan yang lo kendarain itu motor yang beroda 2, bukan yang beroda 3. Karena itu bajaj!! -___-

    oya hati-hati juga kalo di depan (dalam jarak beberapa puluh meter) ada tukang tambal ban. cus biasanya beberapa puluh meter sebelum sampe ke lapaknya, dia sengaja masang2in paku dan jebakan betmen lainnya. *pengalaman*